Wednesday, January 25, 2012

Mengigau



Seperti biasa ini hampir jam 3 pagi dan saya kebangun sholat malam, padahal hari ini saya lagi ngga sholat. Jadi susah meremnya lagi. *sigh

Apa kabarnya twitter? Hem.. Beberapa orang menanyakan kenapa saya libur ngetwit. Seperti yang dikatakan rindu kemarin lalu, saya hanya ingin libur jatuh cinta saja. Saya capek merindu, karena rindu saya seolah ngga punya jalan untuk sampai. #ditujestujesrindu

Bisa jadi juga saya lagi mau move on. Move on, emang abis putus? Move on kan ngga mesti abis putus, lagi pula saya emang sudah dalam kurung waktu lama memilih single. Belum hitungan tahunan sih. Mungkin hanya belum ketemu yang cocok saja.

Bukan, bukan karena begitu pemilih. Hanya karena, belum mendapatkan pria yang benar bisa mencintai kekurangan saya. Saya itu, walau sering kalian puji ini dan itu, tetap saja kekurangannya segudang. Dan kalau di depan cowok yang saya sayang, saya ngga bisa sok-sok-an keren. Like I ever said;

"Ketika saya menunjukkan bagian buruk dari diri saya di hadapanmu, artinya saya sedang memberimu kesempatan untuk mencintai setiap bagiannya."

Sepik? Ya anggaplah sepik, tapi kata-kata manis di setiap twit saya adalah sebuah kejujuran. No matter what they said.

Tapi kebanyakan, cowoknya malah berpikir ulang. Hahaha. Dan saya, bukan tipikal perempuan yang pandai memaksa seseorang tinggal dalam kehidupan saya, kalau mereka sudah memilih pergi. Apalagi kalo perginya, karena hal jelek yang ngga dia suka ada dalam diri saya. Hal yang kalau kita nantinya bersama, sekali waktu akan dia temui (lagi) dan bisa jadi alasan berpisah di hari yang lain.
Banyak yang menyerah mencintai saya, ketika mereka hanya perlu selangkah lagi untuk mendapatkan saya. Tapi saya, saya tak akan memaksa mereka tinggal.

"I love you and never ask you for something that you don't like, so can you love me just like the way I do?" -- falafu

Simple saja, seperti barisan kalimat di atas. Cinta saya ngga bisa lebih rumit lagi. Kita, hanya perlu saling melengkapi, bukan saling menuntut. Saya selalu menghargai apa pun yang ‘tidak disukai’ pasangan. Hal-hal seperti prinsip dan kepribadian, hal-hal yang mengalir dalam diri mereka dan memang sudah tidak bisa diubah. Saya datang untuk melengkapinya, bukan memintanya untuk jadi apa yang saya mau.

Itu kenapa saya begitu setuju dengan kalimat ini:

"Love is not liking somebody, anyone can do that. Love is loving things that sometimes you don't like." -- Ajahn Brahm

Cinta saya sesederhana otak dan hati saya. Ya, sometimes maybe sesederhana kelemotan saya. Ada kalanya cinta saya lemot. Tapi cinta saya, seperti kepribadian saya yang naif. Mereka selalu terlalu tulus dengan segala kebodohannya.

Saya kasihan sama hati saya, kalau mereka sampai harus ‘menangis’ karena rindu. Mereka terlalu bodoh, terlalu lugu. Saya itu kalau udah sayang sama seseorang, tulusnya kebangetan.

Jadi akal sehat saya, mereka sudah me-warning hati saya. Saya bodoh, tapi ngga tolol. Hahaha
2012 bukan tahunnya patah hati. Tahun ini saya mau jatuh cinta yang manis saja, boleh to Tuhan?
:)

***

Lalu kenapa saya libur twitteran? Karena saya juga sedang mengalami masanya kurang nyaman dipuji. Ya, setiap perempuan suka dipuji. Tapi kan dalam bentuk pujian yang beragam. Saya kurang nyaman dengan hal-hal yang romantis. Saya bahkan lebih suka dikasih martabak dari pada coklat -__-
Iya sih, karena saya emang alergi coklat. Kalo makan coklat saya langsung migran. Sebentar lagi kan valentine, siapa tau ada yang berniat ngirimin saya coklat #eaa mending kamu kirimin saya buku :p #kedok

Lalu kenapa saya libur twitteran? Karena mama saya akhir-akhir ini sakit lagi. Saya merasa ngga berperike-anak-an gitu, kalau beliau lagi sakit dan saya masih sempat twitteran.

Belakangan saya juga sering vertigo. Apa kalian tahu, saat saya sedang vertigo saya sering banget melakukan hal-hal bodoh di rumah. Numpahin ini itu, bikin gosong masakan, sampe terakhir saya ngga sadar poni saya kebakar api lilin yang saya nyalain, karena terlalu nunduk baca -______-

Bisa dibayangin saya ngetwit dengan kondisi macam itu. Yang ada twit saya galau kuadrat. Bisa jadi saya nembak gebetan di timeline #eaaa

***
Oh iya, belakangan saya juga kepikiran soal kaca mata baru. No no, soft lens baru buat mata saya. Fyi saya dulu punya hobi lain selain galau, yaitu ngilangin kaca mata. Kayaknya min di mata saya makin parah. Selain karena sering banget kejeblos di lobang waktu bawa motor, terakhir saya salah make sendal waktu pulang dari rumah sodara.

Sendal saya warna kuning, dan saya pulang pake sendal warna oranye -______-
Saya juga sering ngga liat muka orang yang saya kenal di jalan, beberapa kali saya ditegor sombong karena dikira pura-pura ngga kenal. Bukannya gitu, mukanya emang ngga kelihatan jelas.

***

Tetiba saya kepikiran soal pacaran gaya romantis versi saya. Selain wisata masjid yang kemarin lalu saya twit. Masak atau bikin kue bareng itu romantis! Apa lagi sebelumnya belanja bahan-bahannya bareng. Ke pasar bareng kalau mau masak makanan rumah. Atau ke swalayan kalo cuma mau masak spagheti. Kalau saya sih lebih suka melakukannya di rumah si cowok, bukan sekalian ajang pamer sama camer. Tapi sensasinya beda aja.

Hari libur sabtu atau minggu pagi, terus masakannya buat lunch satu rumah. Kalo gagal enak ya dimakan berdua sambil nonton dvd. #eaa ketauan anak rumahan banget ya saya, pikirannya nonton dvd. Hahahaha

***

Tetiba megang telinga kiri dan baru sadar udah hampir setengah tahun cuma pake anting sebelah. Bukan sengaja gaya, emang antingnya ilang. Saya orangnya ngga suka sama perhiasan gitu. Dipaksa pake anting aja baru setahun belakangan. Dari SD kelas 6 waktu anting saya ilang, saya ngga pake anting sampai saya lulus kuliah.

***

Baru saja membaca posting baru di blog perempuansore. Dia bercerita soal bagaimana "Rumput tetangga selalu tampak lebih hijau dari pada rumput di halaman sendiri" dengan pengandaian "Kolormu lebih hijau dari rumput tetangga" Hahaha..

Saya langsung tersentil dengan satu hal yang selalu membuat saya iri bila melihat perempuan lain. Kalian tahu apa? Bukan, bukan soal fisik. Fisik saya mah udah saya syukuri lahir bathin.
Ini soal bagaimana mereka bisa begitu pandai bersikap pada pria yang mereka sukai atau yang menyukai mereka.

Sepele? Ya, bagi banyak perempuan. Tapi BIG DEAL buat saya yang lebih mirip kayu dari pada manusia ini. *sigh

-__- Asli posting ini random banget. Udahan aja ya. Bye!

No comments:

Post a Comment

Thanks for reading my post! :)