Saturday, January 21, 2012

Hidup itu simple


Tadi pagi ketika bangun kesiangan dengan mata bengkak, sambil bercermin saya tiba-tiba bilang; “Hidup itu ga perlu dibuat rumit, cinta pun ga perlu dibikin ribet.”

Saya merasa bangun dengan hal yang berbeda di dalam diri saya. Mungkin karena semalam saya nggak nangis sendirian seperti biasanya. 

Lalu pagi ini bbm dari sahabat saya @cizty masuk. Dia bilang, “Jogja apa kabarnya? Ceritaaaaaa..” hahaha. Saya tetiba bahagia. Lalu saya pun bbm-an dengannya sampai detik saya menulis posting ini. Lalu si @syazachaca bbm, lalu saya bilang saya pengen curhat. Lalu dia telfon saya dan kami pun mengobrol 2 jam lebih.

Ah, saya rasa Tuhan kasihan lihat mata saya yang bengkak pagi ini, lalu Dia pun mengirimkan kekhawatiran orang-orang yang sayang pada saya. #positifthinking

Saya itu orangnya keras kepala dalam beberapa hal. Seperti soal menangis, saya itu benci setengah mati sama diri saya kalo lagi cengeng. Dan ya, saya ngga pernah suka ngebiarin Tuhan melihat saya begitu lemah. Tapi seperti biasa, sedih saya toh ngga bertahan lama, yang tersisa tinggal-lah bengkak. Sedihnya, entah sudah pergi kemana.

***
Kemarin adalah hari di mana saya banyak nangis. Nonton drama korea episode terakhir aja nangis bombay. Hahaha. Dan entah kenapa tiba-tiba kemarin pun saya berpikir kenapa akhir-akhir ini saya tidak punya pilihan dalam hidup saya. Ketika banyak yang lain bingung dengan pilihan yang ada di hadapan mereka. Saya, seakan tidak kebagian satu pun pilihan. Bisa dibayangin ngga rasanya? Dramatis.

Saya itu jarang banget mau fokus sama hal-hal yang saya tahu saya ngga bisa rubah. Mereka adalah apa yang sering kamu sebut takdir. Saya tahu, hidup saya itu lagi nggak oke sekarang, tapi saya selalu ngga pengen mikirin hal itu. Fokus sama yang baik-baik aja. Saya selalu mikir begitu. Tapi ada kalanya benteng pertahanan saya runtuh dan saya cuma pengen nangis.

But hey Fa, nangis itu is okay. Lo ngga cuma boleh nangis karena nonton drama di tv. Lo juga boleh nangisin drama hidup lo sekali-sekali. Tuhan ngga akan mandang lo lemah. Tuhan ngga akan menilai lo lagi mengeluh. Tuhan terlalu baik untuk berpikir se negatif pikiran lo.

Ya, kita boleh sekali waktu nangis atau meratap. Tapi ngga boleh kelamaan. Jangan sampe bikin Tuhan bosen.

***

Dulu waktu kuliah, saya punya teman pria namanya Indra. Suatu kali ketika pulang dari kampus bareng, dia tiba-tiba nanya;

“Lo tuh ngga pernah punya masalah berat ya Fa? Perasaan tiap hari, lo kelihatan seneng-seneng aja. Kenapa gue ngga pernah liat lo galau? Tulisan lo doang aja yang galau.”

Lalu saya pun tertawa, “Iya ya? Gue malah ngga pernah kepikiran ke situ. Masalah mah banyak Ndra, sama aja kayak yang lain.”

Ah, saya tetiba rindu dengan Fa yang dulu itu, yang seperti ada di hadapan Indra kala itu. Yang benteng pertahanannya kuat seberapa pun hidup berat. Semakin dewasa, kenapa manusia justru semakin banyak berpikir. Saya ngga suka orang dewasa kalo modelnya begini. Galaunya ngga kece.

Tapi ya, pendewasaan diri itu kan bentuknya macam-macam. Saya kemarin lalu sempat ngetwit, bunyinya kurang lebih; “Ketika beranjak dewasa, kita semakin belajar merelakan”

Dewasa yang benar harusnya seperti itu.

Jadi, pagi hari ini saya putuskan untuk tidak lagi takut kehilangan hal-hal yang saya khawatirkan. Apa yang akan jadi milikmu akan tetap jadi milikmu. Lakukan saja yang terbaik untuk apa-apa yang berarti bagimu. Kalau pun akhirnya tidak jadi milikmu, berarti Tuhan sudah mempersiapkan yang lebih baik sebagai penggantinya.

Hidup ini simple. Takut kehilangan itu ribet. Dan tidak mengusahakan apa-apa itu bodoh.

Si @cizty bilang; “Lakukan apa yang lo pengen dan apa yang bikin lo bahagia. Jangan batasi diri lo untuk sayang sama dia yang lo sayang, atau untuk menjalani apa pun yang lo pengen.” #tumbendiacerdas

Iya, terkadang saya kerap sengaja membatasi diri. Ada hal-hal yang sengaja saya bikin ribet. Dih, ngga lagi deh.

Karena seberapa sulit pun hidup, kita hanya akan baik-baik saja pada akhirnya.  


2 comments:

  1. hidup itu simpel..seperti detik waktu yang tdk ada habisnya..

    ReplyDelete
  2. ok boss tks artikelnya.
    "Semoga hari ini lebih baik dari hari Kemarin"

    ReplyDelete

Thanks for reading my post! :)