Sunday, November 20, 2011

Saya itu memang nyebelin banget




Baru saja selesai sholat maghrib, ceritanya berdoa sampai nangis, lucunya isi doa terakhirnya;

“Ya Allah sembuhin bb faaa dong.” #antiklimaks

Hahaha, selesai doa saya ketawa sendiri, ketawa sambil ngusap-usap air mata di pipi selesai ber-drama. Kenapa bisa-bisanya kalimat terakhir itu keluar. Mungkin saking galaunya hari ini dengan kondisi ponsel saya itu. Nyala sih, tapi setiap 15 menit dipegang, terus tiba-tiba gambarnya ilang, layarnya putih, mau digimanain juga ga bisa muncul apa-apa. Bunyi sms masuk, bbm masuk, ym masuk, email masuk, tapi gak tau itu dari siapa, isinya apa, penting apa ngga, gimana balesnya. Rrrr. Giliran balik normal lagi, semua nyangkain komunikasinya saya abaikan. Oke fine, terserah deh.

Selesai sholat mata saya langsung mengarah ke meja belajar, ada al-qur’an kecil saya teronggok di sana. Kemudian ingat terakhir baca hari kamis kemarin, itu juga baca surah yassin buat mbah putri dan mbah kakung. Lalu kemudian teringat beberapa minggu lalu kakak saya datang ke rumah, bawa al-qur’an miliknya, mirip dengan kepunyaan saya, cuma sudah lebih dekil. Pas mau pulang ke Jakarta dia bilang;

“Dek tukeran ya al-qur’annya.” Nada standar.
“Enak aja! Punya lo udah jelek.” Ngotot pake melotot.
“Yaelah punya lo kan lebih bagus soalnya jarang dibaca.” Mulai  nyolot.
“Ya dibaca dong!” Merasa terancam.
“Mana buktinya, 3 hari gue di sini lo gak pernah gue liat baca.” Nyindirnya kenyataan.
“Gue kan lagi ngga sholat. Ya ngga bisa baca dong.” Mengelak.
“Kalo punya al-qur’an bagus ya harusnya makin rajin bacanya.” Mulai sok ustad.
“Pokoknya ngga pake tuker-tukeran. Bye!” Saya meninggalkannya keluar kamar, kenyataanya karena sudah kalah adu mulut.

Saat itu, saya memang mulai malas baca al-qur’an setelah khataman bulan puasa kemarin. Lebaran, lalu usai begitu saja kebiasaan baca al-qur’an setelah sholat. Cih cih cih. Saya ketangkep basah sama kakak saya sendiri. Tapi ya namanya adik, mana mau disalahin sama kakaknya.

Lalu hari ini, saya putuskan untuk membacanya satu halaman, memang biasanya setelah sholat saya baca satu halaman dengan artinya. Saya pernah diberi tahu, membaca arti dari ayat yang kita baca itu juga sama pentingnya. Dan memang, kerap kali saya menemukan arti yang #jleb. Contohnya saja ayat yang baru saya baca;


“Sesungguhnya Allah tidak menzalimi manusia sedikit pun, tetapi manusia itulah yang menzalimi dirinya sendiri.” (Surah Yunus, ayat 44)


Saat membacanya saya langsung merasa tertampar. Gimana nggak, hari ini aja saya udah berapa kali berteriak dan mengeluh hanya karena BB saya error. Merasa hidup saya na’as banget. Ini contoh simple saya menzalimi diri saya sendiri, sampai saya kerap mengeluh, “Ya Tuhan, apa lagi sih ini. Ada-ada aja deh!” bawa-bawa Tuhan, padahal Tuhan emang ngapain saya? BB rusak ya dibenerin, ga bisa dibenerin ya beli yang baru kalo ada uang, kalau ngga ada uang yaudah diem. Simple. Gitu aja, saya sampai lebay banget.

Liat deh seberapa sering manusia (termasuk saya) nyalahin Tuhan kalo lagi kepanasan atau kehujanan. Kalo lagi macet juga. Emang Tuhan yang bikin jalanan lo macet? Emang Tuhan yang bikin lo lupa bawa payung? Emang Tuhan yang bikin bumi lo panas begini? Emang salah Tuhan kalo presiden lo doyan bikin album????? Rrrrr... -___-

Itu baru contoh kecil, saya tahu ke-zaliman yang dimaksud di dalam ayat itu juga termasuk banyak hal buruk lain yang kadarnya lebih besar lagi.

Mentoknya paling muncul pembelaan diri;


“Yahh.. namanya juga manusia biasa. Tempatnya salah dan dosa. Tempatnya tidak puas dan bla bla bla..”


Hahaha, manusia memang nyebelin banget. Saya itu memang nyebelin banget.

DAN, TUHAN ITU NGGAK PERNAH NYEBELIN FA! TITIK!





No comments:

Post a Comment

Thanks for reading my post! :)